Personal & Lifestyle

Tips Sederhana Menularkan Virus Membaca Pada Anak







Bicara tentang menanamkan budaya membaca di keluarga, berarti membahas sebuah topik yang bukan menjadi kebiasaan keluarga saya. Jadi hal yang aneh adalah saat saya senang membaca buku meskipun dibesarkan di keluarga yang bukan pecinta buku dan tidak ada kebiasaan membaca. Tak, satu pun buku yang orang tua saya punya, yang ada hanya buku pelajaran sekolah anak-anaknya.

Meskipun begitu, entah kenapa saya senang sekali membaca meskipun awalnya yang sering saya baca adalah majalah bobo meskipun yang bekas itu juga. Akan tetapi masih lekat dalam ingatan, saya sering mengikuti cerita Nirmala ataupun cerita Donald Bebek beserta paman Gobernya. Rasanya senang sekali bisa membacanya dengan bersambung. 


Menginjak remaja mulailah membeli majalah dari hasil menabung sisa uang saku, dan yang dibeli adalah majalah yang memang sedang hits pada masanya, seperti aneka yes, kawanku dan lain sebagainya. Selain majalah, entah kenapa saya suka membeli tabloid resep masakan, padahal nggak punya hobi masak, namun entahlah seneng banget beli tabloid itu.


Selain tabloid, majalahpun sering saya baca meskipun majalah dewasa seperti Kartini dan Femina, nah dari majalah Femina yang paling menarik adalah cerita Oh Mama Oh Papa, sebuah cerita yang katanya berdasarkan kisah nyata. Angkatan 90 an pasti tahulah cerita tersebut, iya kan?


Dari cerita Oh Mama Oh Papa inilah saya jadi punya mimpi ingin menulis cerpen, namun karena keterbatasan ilmu, jadinya keinginan itu hanyalah angan-angan semata tanpa ada tindakan nyata.


Kebiasaan saya suka mengoleksi buku berlanjut sampai saat ini, tentunya majalah yang  dibaca pun berubah menjadi majalah untuk dewasa seperti majalah Ummi, Percikan Iman dan majalah islami lainnya. Selain, majalah setelah mempunyai penghasilan mulailah membeli buku untuk koleksi pribadi yang banyaknya bertema parenthing dan rumah tangga.


Setelah menikah dan mempunyai anak, pengen dong pastinya, menularkan hobi membaca pada anak-anak. Nah, untuk itu saya berbagi beberapa tips berikut:

1. Belilah buku cerita yang menarik untuk anak-anak.



Kita bisa membeli buku cerita yang bergambar ataupun berwarna menarik bagi anak-anak. Setidaknya saat mereka belum bisa membaca, tapi dengan melihat gambar saja sudah membuat mereka akan mulai tertarik untuk membuka lembaran-lembaran buku tersebut.

2. Simpan ditempat yang terjangkau anak-anak

Kadang sebagai ibu kita ingin anak suka buku, tapi disimpan diatas lemari, di rak yang paling atas, ataupun ditempat lainnya yang susah dijangkau anka-anak. Untuk menularkan virus membaca, simpanlah buku di tempat yang terjangkau, biarkan mereka mengeksplor rasa ingin tahunya, jangan sampai terhalang hanya karena ibunya takut buku-buku yang sudah dibeli robek ataupun hilang.

3. Sesuaikan dengan usianya

Belilah buku cerita sesuai usia anak, jangan sampai anak balita diberi komik yang berwarna hitam putih, karena mereka tidak akan tertarik. Jadi, belilah buku sesuai dengan usia anak baik dari segi bahan kertas maupun ceritanya.

4. Buatlah jadwal membaca bersama

Agar anak-anak terbiasa membaca buku, buatlah jadwal khusus untuk membaca buku bersama. Pilihlah waktu yang tepat misalnya saja setelah maghrib ataupun saat weekend.

5. Buat area membaca yang mengasyikan

Supaya saat membaca menjadi menyenangkan, buatlah area khusus untuk membaca dan dekorasilah semenarik mungkin, agar anak-anak merasa senang saat membaca.

Tips saya memang sederhana, tapi semoga bermanfaat ya!


#Tulisan ini diikutsertakan dalam Postingan Tematik (POSTEM) Blogger Muslimah Indonesia Bulan September.


37 komentar:

  1. Bacaannya sama neh kayak saya waktu kecil, Majalah Bobo. Lalu Femina dan Kartini saat sudah beranjak dewasa. Sayangnya bacaan bacaan seperti itu saat ini susah didapatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, paling ada di toko buku bekas, tapi kalo Majalah Bobo masih ada tapi harus ke toko buku.

      Hapus
  2. Ternyata termasuk seangkatan ya, majalah bobo berlanjut ke Aneka, Kawanku kemudian merambah ke Femina dan Kartini. Semoga kebiasaan membaca bisa kita tularkan ke generasi anak kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, bacaan terhits ditahunnya ya Mbak. Aamiin, mudah-mudahan anak-anak kita menjadi generasi yang cinta buku.

      Hapus
  3. Rata-rata bacaannya sama dimulai dari Bobo. Tapi aku urutannya Bobo, Gadis, Kawanku. Dulu ada majalah yang khusus cerpen, aku lupa namanya apa. Suka banget baca itu.
    Semoga generasi-generasi ke depan akan tetap bisa semangat membaca ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. majalah khusus cerpen saya juga lupa apa ya, berharap banget generasi selanjutnya tetap cinta membaca buku.

      Hapus
  4. Tipsnya harus segera dipraktikkan, TFS Mbak Laras :)

    BalasHapus
  5. Woh penggemar bobo jg. Kalo aku sukanya bona n rongrong. Makasih banget tipsnya. Praktikable. Insyaallah, kalo udh punya bocah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Bona juga suka, tapi ingetnya kok ke donal bebek ya he..he..,perasaan bukan di buku bobo ya?

      Hapus
  6. Dulu Emaknya baca Bobo sekarang anak-anaknya yang langganan Bobo...:D
    Terima kasih tipsnya Mbak

    BalasHapus
  7. Aku juga suka banget baca majalah kawanku, apalagi edisi boyband wkwk

    BalasHapus
  8. Aku juga suka banget baca majalah kawanku, apalagi edisi boyband wkwk

    BalasHapus
  9. Ya jadi inget kalo ada boyband tertentu dibela-belain beli, terus posternya ditempel he..he..

    BalasHapus
  10. Berada di lingkungan yg kurang menyediakan bahan bacaan memang sulit, saya dulu sampai membaca potongam koran demi menyalurkan minat baca

    BalasHapus
  11. Wah, membuat area baca yang menyenangkan? Good idea.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak biar anak-anak semakin tertarik dengan buku

      Hapus
  12. He bener banget mba jangan takut dirobek ya. Afnan pas perfama kali saya belikan buku dia robek atau basah sama liurnya. Maklum masih kecil banget. Karena sayang sama bukunya saya simpan. Alhamdulillah saya sadar segera, ngapain dibeli kalau cm disimpan :D

    BalasHapus
  13. PR saya banget nih, buat membiasakan (lagi) budaya membaca di rumah.

    Semoga istiqomah ya Mba.. aamiin..

    BalasHapus
  14. majalah bobo bekas, hihi. Sama nih. Majalah yang udah kuning lembarannya juga oke aja ku baca karena senang membaca saat kecil.

    BalasHapus
  15. Tips no.5 belum kesampaian... pengen dekorasi ujungnya sibuk ngASI atau malah ngoprek FB, hi hi.

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  17. Setuju dengan tips-tipsnya.
    Sangat bermanfaat.
    Terima kasih sharingnya mba.

    BalasHapus
  18. Oh Mama Oh Papa :) tau rubrik itu di majalah Ibu saya dulu... Tips terakhir tentang spot khusus membaca kadang tidak terterapkan, Mbak. Bisa di meja belajarnya, di ruang tamu, kadang juga di teras. Seenjoy dia aja sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, kadang saya juga gitu senyaman anak-anak baca, tapi setidaknya ada spot khusus untuk baca. Jadi, bukunya hanya ada disatu tempat.

      Hapus
  19. samaan mba, ortuku juga gak suka membaca. Parahnya lagi, saya dilarang keras membaca selain buku pelajaran. Jadinya, saya mencuri-curi waktu untuk bisa membaca. Wah, kalau ingat perjuanganku untuk bisa menghabiskan satu buku ternyata seru juga...

    BalasHapus
  20. Saya juga suka baca Oh Mama Oh Papa, Mbak. Tapi seingat saya itu dari Majalah Kartini deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya, kirain Femina soalnya lupa lagi he..he..

      Hapus
  21. Nah PR banget nih buat bikin arena baca sendiri yang nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak saya juga sama nih kadanh sering pindah-pindah tempat semaunya anak

      Hapus

My Instagram